BENE AGERE ET LAETARI!; LIVE YOUR LIFE

Kamis, 19 September 2013

Jakarta as learning center *?

 Halo! Dari tanggal entry yang gue liat,terakhir gue posting 2 taun yang lalu. Oke,intinya sih sekarang gue udah masuk ke masa perkuliahan. Kebetulan gue gak lolos masuk PTN, jadi gue skarang kuliah di salah satu di perguruan tinggi swasta di Jakarta. Gue cuma mau share aja tentang apa yang udh gue alami selama 2 minggu awal kuliah.

  Singkat cerita,walaupun gue udah ada kost, gue msh pulang pergi ke bekasi-kampus. 2 minggu ini jadwal kuliah gue sekitar jam 13.20, gue berangkat dari rumah naik bus feeder jam 10. Perjalanan ke Jakarta itu ga bisa di prediksi,kadang sejam nyampe,bahkan bisa ampe 2 ato 3 jam. Rata-rata gue skitar 1 jam 15 menit ke Jakarta (kalo ga macet). Gue turun di komdak atas, terus langsung sambung busway. Disinilah perjuangan gue dimulai. Untuk mencapai halte busway, gue harus naik jembatan layang yang emang panjaaaaaaaaang bangrt. (Gue serius ini). Lalu beli tiket seharga 3.500 dan masuk ke haltenya. Halte busway di Semanggi memang lumayan gede, tapi yaa... panas dan (gue sih) ga tau jam pastinya busnya dateng. Kalo udah dateng pun kita masuk harus rebutan dan desak-desakkan kayak sarden sama para pejuang di Jakarta. Perjalanannya pun belum tentu cepet, kadang busway ikutan macet kalo banyak mobil yang masuk ke jalur busway. (gue ga menyalahkan mobil-mobil tersebut,gue ngerti perasaan mrk juga kok). Kadang lama atau cepat. Belum lagi,kita harus waspada siaga 1 terhadap barang bawaan kita.

  Turun dari busway,gue nyampe di pasar slipi trus langsung nyambung angkot ke kampus. Nah, pulangnya gue juga menempuh hal yang sama. Kebetulan di hari Rabu lalu, gue pulang lebih cepet dari jadwal dan gue harus ke kantor nyokap. Namun sayangnya, gue keluar berbarengan dengan jam pulang kantor. Dari depan kampus, gue naik angkot sampai pasar slipi trus nyambung busway. Tapi,halte di Slipi itu sangat kecil. Mungkin ga sampe setengahnya halte di Semanggi. Karena jam pulang kantor, otomatis halte rame banget. Gue sempet merasakan gue berdiri di bagian Luar halte. (Mungkin lebay), tapi disitu berasa banget kepasrahan kita. Apalagi untuk orang awam kyk gue. Rasanya gue tinggal disentil dikit gue udah jatuh ke lautan mobil. Setelah naik busway, gue turun di semanggi.

  Dikarenakan saat itu masih lumayan sore, gue memutuskan untuk mencoba naik feeder yang langsung ke rumah saya. Jadi saya turun di depan Plangi persis. Disitu banyak banget yang namanya orang kerja nunggu angkutan umum. Disitu pula,gue belajar sangat banyak.

  Yang pertama, orang-orang pulang kerja yang berusaha mati-matian nyari angkutan umum. Mereka rela nunggu berpuluh2 menit di samping jalanan Jakarta yang penuh debu. Jujur, gue sangat salut dan kagum sama semua yang ada disitu. Gue ngerti banget gimana capeknya bekerja di dalam kantor. Baju-baju mereka sangat rapih, blazer atau kemeja. Tapi mereka rela nunggu lama di pinggir jalan hanya untuk angkutan yang walaupun terkadang cuma sekotak besi saja (mungkin untuk mereka bukan hanya 'cuma'). Gak cuma orang yang memakai blazer ato kemeja rapih, banyak juga bapak-bapak ato ibu yang bawa anak atau belanjaan segambreng. Kemarin gue liat ada bapak-bapak bawa 2 plastik sangat besar berlari-lari mengejar bis. Walaupun sang kenek udah bilang penuh,bapak tersebut ttp memaksakan masuk. Sempat terlintas dipikiran gue,mereka bela-belain kyk gitu buat ketemu anak istri atau keluarganya dirumah. Seketika hati gue langsung nyess..

  Yang kedua, pak polisi. Jujur, emang gue kadang udah godok duluan ngeliat yang namanya polisi, tapi gue terenyuh ngeliat polisi-polisi yang rela bertemu dengan udara kotor dengan cuaca yang cukup buat lo banjir keringet jagung. Gue kagum sama polisi-polisi yang berdiri terus di pinggir jalan, ngatur tertibnya jalanan. Walaupun terkadang itu ga begitu pengaruh, tapi mereka rela diri disitu berjam-jam, panas-panasan, debu,suara mobil ato klakson. Di situ gue juga ngeliat ada satu pakpol yang jalan sambil nenteng nasi bungkus di kresek item buat makan. Kadang-kadang gue suka sedih baca atau liat berita tentang penembakkan polisi. Gue tau pasti ada banyak alasan menyakitkan sehingga mereka bs berbuat kyk gitu, jujur, gue juga suka gedeg ngeliat polisi,tp kalo gue baca ttg kasus penembakkan polisi lalu gue keinget polisi di jalan yang rela panas2an.... Gue cuma berharap,jgn timbul korban yang innocent.

 Yang ketiga, gue masih berdiri di depan halte semanggi, gue ngeliat ada mbak-mbak turun dari tangga jembatan penyebrangan. Mbak itu berkerudung, dia pake kaos putih lengen pendek yang udh ga bgitu putih lagi,lalu disambung dengan make manset(ga tau tulisannya maap). Kaosnya itu tulisannya salah satu nama band indonesia,. Dia juga make tas ransel yang,maaf,emang yang nampaknya sering bgt dipake. Ya lo mungkin kebayang, tas yang jarang dicuci trus tiap hari lo pake kemana-mana. Mbak itu turun tangga,hati-hati banget, sampe bawah, dia liat keadaan trus nyamperin abang jual minuman. Dia kyknya mesen teh botol,dikasih abangnya teh botol kemasan plastik yang baru itu. Trus dia kyknya bingung, gue ngeliatin dia sempet diem juga, trus kyknya dia ngomong apa gitu,abangnya ngerti trus nuker ke teh botol yang beling. Si mbaknya keliatan seneng trus minum tu teh botol. Yang bikin gue terenyuh, dia nikmatin banget minumnya. Gue bisa ngeliat muka mbaknya sangat amat menikmati sampe tetes terakhir. Selesei minum,keliatan banget mukanya puas,seneng,lega,kenyang. Segala macem lah yang bikin dia tersenyum. Abis itu dia mau bayar. Gue ga sadar sejak tadi dia nyamperin abang tukang minum,dia udah megang uang warna biru di tangannya erat-erat. Dia gak nyakuin ato apa sampe dia mau bayar. Pas mau bayar,mungkin abangnya ga ada kembalian ato apa, si mbak ngeluarin duit dari saku celanany yang udah diuwel-uwel, abis itu bayar. Dan si biru juga dimasukkin lagi ke kantong celananya. Jujur, gue paling ga kuat ngeliat adegn kyk gitu. Mata gue udh basah aja. Abis itu gue ga liat si mbak kemana. Apa naik ke atas jembatan atau gimana. 

  Yang keempat,kejadian yang bikin bendungan di mata gue makin penuh. Setelah nunggu lama, akhirnya feeder bus gue dateng. Sayangnya penuh banget sehingga gue memutuskan nyebrang lewat jembatan penyebrangan trus ke tmpt nyokap gue. Pas gue naik, gue ngelewatin ibu-ibu,duduk di lantai,hanya pake selembar tiker tipis mungkin. Ibu tua itu duduk... sambil meluk anaknya yang lagi tidur. Ibu itu meluk sambil nunduk sehingga gue sendiri ga bisa liat raut mukanya. Entah waktu awal gue turun lewat situ dia blm ada atau gue ga liat. Itu bener-bener bikin hati gue Nyes...

  selama perjalanan gue selau keinget semua kejadian itu. Yang bikin nangis, itu semua terjadi di Semanggi. Depan mall elite, di tengah gedung-gedung megah, dan di samping jalan utama yang bisa dibilang mobil-mobil yang ngelewatin disitu itu mobil yang...yaa  uknowlah. Gue selama ini lewat semanggi,sebagai penumpang mobil pribadi,biasanya hanya terpaku dengan macetnya jakarta atau gedung tingginya Plangi. Memang kadang-kadang gue ngeliat kejadian seperti itu dari jendela mobil emang bikin miris hati, tapi ternyata ngeliat kejadian kyk gitu di depan mata sendiri ternyata lebih miris. Apalagi dengan mereka yang ngalamin ya?

  Maksud gue posting ini cuma untuk sharing aja. Buat gue pribadi,gue bersyukur banget gue masih bisa sharing kayak gini di tmpt yang nyaman. Gue harap,Jakarta ga cuma dilerbaiki masalah macetnya...



Sekian, Terima Kasih...






Tidak ada komentar:

Posting Komentar